Sembilan Kiat Bebas Utang

Allah Ta’ala dan Nabi Shalallahu ‘alaihi wa sallam memberi banyak petunjuk bagi kita untuk membebaskan diri dari lilitan utang. Berikut sembilan di antaranya.

Ditulis oleh Ustadz Zainal Abidin, Lc.

Utang, dahulu, termasuk salah satu tabu. Sekarang tidak lagi. Jadi hal biasa. Apalagi di kalangan pengusaha. Sampai-sampai disebut aneh; pengusaha kok tidak punya utang. Padahal utang dapat menyebabkan bisnis seret dan bahkan bangkrut. Pengusaha Muslim hendaklah cermat menyikapi utang. Jangan terbelenggu utang. Apalagi utang berbunga (riba). Bisa-bisa siang malam kerjanya hanya gali lubang utang untuk menutup lubang utang lain, sehingga hidup tidak tenang dan berkah.

Utang termasuk perkara besar yang hendaknya jangan diremehkan oleh pengusaha Muslim. Dikisahkan, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menolak mensholati orang yang meninggal dunia meninggalkan utang. Datang sahabat Abu Qatadah yang berjanji melunasi utang jenazah, dan beliau bersedia mensholatinya (HR. Ahmad 3/330, Hakim 2/58, dan dishahihkan Al-Albani)

Segera lunasi utang Anda sebelum maut menjemput! Tidak ada jaminan ahli waris Anda akan melunasi utang Anda. Jika tidak, Anda akan ditagih di akhirat.

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Tahukah kalian siapakah orang yang bangkrut?” Mereka berkata, Orang bangkrut di antara kita, wahai Rasulullah, adalah orang yang tidak punya dirham dan ludes barang dagangannya. Rasulullah bersabda, ‘Orang bangkrut dari umatku adalah orang yang pada hari kiamat datang dengan membawa pahala sholat, puasa, dan zakat, namun dia pernah memaki si A, menuduh si B, memakan harta si C. Akhirnya pahala orang ini diambil dan diberikan kepada korban kezalimannya, sehingga pahalanya habis sebelum tuntutannya terpenuhi. Kemudian diambil-lah dosa orang yang pernah dizalimi dan dilemparkan kepadanya, lalu dia dilemparkan ke neraka(HR. Muslim No. 2581)

Kiat Bebas Utang

Berikut ini sembilan kiat bebas dari utang.

  1. Bekali hidup dengan ilmu yang bermanfaat dan amal salih.

Risalah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengandung dua hal: cahaya hidayah dan agama yang benar, sebagaimana ditegaskan Allah dalam firman-Nya, yang artinya: “Dialah yang mengutus Rasul-Nya (dengan membawa) petunjuk (Al-Quran) dan agama yang benar untuk dimenangkan-Nya atas segala agama” (QS. At-Taubah [9]: 33).

Petunjuk adalah ilmu yang bermanfaat, dan agama yang benar adalah amal soleh yang dilakukan dengan ikhlas dan sesuai petunjuk Rasul-Nya. Ilmu yang bermanfaat mencakup semua ilmu yang memberi kebaikan kepada umat di dunia dan akhirat. Dengan dua hal ini, seorang Muslim akan berhati-hati mengelola utang, mewaspadai keterlambatan pembayaran utangnya dan takut terhadap dampak utang, terutama di akhirat, kelak.

  1. Kenali dunia dan karakternya

Sesungguhnya Allah menjadikan dunia ini hanya tempat singgah sejenak, sekaligus ladang beramal, untuk bekal menuju kampung akhirat dan wahana beribadah. Sedangkan akhirat kampung tempat menuai balasan dan memetik pahala. Jika orang yang memahami prinsip ini, dia tidak akan menjadikan dunia sebagai cita-citanya.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa yang menjadikan dunia sebagai cita-citanya, maka Allah akan menjadikan urusannya berantakan, menancapkan kemiskinan di depan kedua matanya, dan tidaklah datang bagian untuk dunianya kecuali yang telah ditentukan kepadanya. Sementara barangsiapa yang menjadikan akhirat sebagai tujuan hidupnya, maka Allah akan mengumpulkan urusannya, memberikan rasa cukup dalam hatinya dan dunia akan mendatanginya dalam keadaan hina” (HR. Abu Daud, Ibnu Majah dengan sanad yang sahih).

  1. Jangan remehkan utang.

Seorang Muslim harus berpikir panjang jika hendak berutang. Dia harus menimbang kemampuannya. Karena utang tidak akan gugur melalui kematian, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ”Jiwa seorang mukmin tergadai oleh utangnya hingga terbayar” (HR. Ahmad 2/440, Turmudzi No. 1078 dan Ibn Majah No. 2413).

  1. Takutlah kepada Allah akan hukuman bagi orang yang mati meninggalkan utang.

Bila sudah mampu melunasi utang, segera laksanakan. Karena menunda pembayaran utang termasuk zalim. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Penundaan orang yang mampu untuk membayar utang menghalalkan kehormatannya dan pemberian hukuman atasnya” (HR. Ahmad No. 17486, Abu Daud No. 3628, dan Nasa’i No. 4689, dan disahihkan Al-Albani). Artinya aib dan kesalahannya boleh dibeberkan kepada masyarakat.

Dalam riwayat lain Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa yang meninggal dunia tidak berniat melunasi utangnya, maka pahalanya akan diambil sementara tidak ada lagi dinar dan dirham” (HR. Hakim 2/27 dan disahihkan Al-Albani).

1

  1. Kerahkan potensi diri dan bertawakal kepada Allah.

Renungkan tentang burung yang hanya bermodal paruh tapi mampu bertahan hidup, dan Rasulullah menjadikan burung teladan bagi manusia dalam bertawakal ketika mengais rezeki, sebagaimana sabdanya: “Sungguh, seandainya kalian bertawakal kepada Allah sebenar-benar tawakal, niscaya kalian akan diberi rezeki sebagaimana burung-burung diberi rezeki. Mereka berangkat pagi-pagi dalam keadaan lapar, dan pulang sore hari dalam keadaan kenyang” (HR. Turmudzi No. 2344).

  1. Buat perencanaan keuangan

Perencanaan keuangan sangat penting untuk mengatur dan mengontrol keuangan. Terutama Anda yang berpenghasilan tetap agar cash flow lancar dan dapat menghindari pembengkakan pengeluran. Hidup teratur dan disiplin harus menjadi pola hidup Muslimin.

  1. Hindari kartu kredit.

Kartu kredit adalah jerat setan untuk menjerumuskan manusia ke jurang kehancuran dan penderitaan berkepanjangan. Pemegang kartu kredit cenderung menggampangkan utang. Dengan kartu kredit, tanpa duit di tangan, bisa mendapatkan barang yang diinginkan. Tapi bulan depan tagihan kartu kredit datang dan membuatnya mengelus dada. Kartu kredit senantiasa mengejar ke mana pun Anda menghindar. Bagaimana mungkin hidup tenang?

Yakin

  1. Berdoalah dan bertawakal.

Sambil mencari modal usaha yang halal dan bebas riba, teruslah berdoa. Di antara doa yang diajarkan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْـهُدَى وَالتُّقَى وَالعَفَافَ وَالغِنَى

“Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu hidayah, ketakwaan, keterjagaan dari hal-hal terlarang dan kecukupan” (HR. Muslim No. 2721)

Rasulullah Shalallahu’ alaihi wa sallam juga mengajarkan doa agar kita hidup berkecukupan dan tidak terlilit utang. Bacalah doa ini sebelum tidur:

اللَّهُمَّ رَبَّ السَّمَاوَاتِ وَرَبَّ الْأَرْضِ وَرَبَّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ، رَبَّنَا وَرَبَّ كُلِّ شَيْءٍ فَالِقَ الْحَبِّ وَالنَّوَى وَمُنْزِلَ التَّوْرَاةِ وَالْإِنْجِيلِ وَالْفُرْقَانِ، أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ كُلِّ شَيْءٍ أَنْتَ آخِذٌ بِنَاصِيَتِهِ.اللَّهُمَّ أَنْتَ الْأَوَّلُ فَلَيْسَ قَبْلَكَ شَيْءٌ وَأَنْتَ الْآخِرُ فَلَيْسَ بَعْدَكَ شَيْءٌ وَأَنْتَ الظَّاهِرُ فَلَيْسَ فَوْقَكَ شَيْءٌ وَأَنْتَ الْبَاطِنُ فَلَيْسَ دُونَكَ شَيْءٌ، اِقْضِ عَنَّا الدَّيْنَ وَأَغْنِنَا مِنْ الْفَقْرِ

Ya Allah Rabb sekalian langit dan bumi dan Rabb ‘Arsy yang agung Rabb kami dan Rabb segala sesuatu, Allah yang menumbuhkan butir tumbuh-tumbuhan dan biji buah-buahan. Yang menurunkan Taurat, Injil dan Al-Quran, Aku berlindung dari kejahatan segala sesuatu yang Engkaulah yang menguasai ubun-ubunnya. Ya Allah, Engkaulah Al-Awwal yang tiada sesuatu sebelum-Mu, dan Engkaulah Al-Akhir yang tiada sesuatu setelah-Mu, Engkaulah Yang Zhahir yang tiada sesuatu di atas-Mu dan Engkau Al-Bathin, tiada yang lebih dekat dari-Mu sesuatu pun, lunasilah utang kami dan cukupilah kami (sehingga terhindar) dari kefakiran” (HR. Muslim No. 2713)

 

  1. Jaga komitmen dan bertekadlah melunasi utang.

Allah Ta’ala memberikan janji untuk melunasi utang orang yang bertekad menunaikannya. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Tidaklah ada orang yang berutang, dan Allah mengetahui bahwa ia berniat melunasi utangnya, melainkan Allah akan melunasinya di dunia.” (HR. An-Nasa’i dan Ibnu Majah; dinilai sahih oleh Al-Albani).

Catatan redaksi:

Islam telah memberikan banyak petunjuk agar orang yang terlilit utang bisa segera bebas dan merdeka. Dijamin, ini jauh lebih mujarab dibandingkan pesugihan-pesugihan yang banyak mengandung kesyirikan.

PromoSSP

Iklan

Komentarmu :

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s