Ditipu Anak Buah, Membuat Emak-Emak ini akhirnya Memiliki Bisnis Milyaran

Tahukah anda betapa pentingnya SOP dalam Bisnis Online?
Ini dia Sharing dari Mba Muri Handayani mengenai Kisahnya dalam Membangun Bisnisnya…Simak Ya..

Mba Muri Handayani ( bit.ly/FBMuriHandayani )
Bisnisnya RAZHA ( bit.ly/ProdusenRAZHA )
Bisa intip juga kumpulan artikel nya di http://www.murihandayani.com

Teman2 sudah pernah baca buku or mendengar buku EMAK2 JAGO JUALAN? salah satu buku best seller yg tidak dijual di toko buku umum… Yg jadi salah satu panduan Berbisnis Online ini, karangannya mba Muri.

ibu-ibu-doyan-jualan
Mba Muri ini seorang ibu dari 2 org anak… Berikut kisahnya…
Diceritakan langsung oleh mba Muri :
RAZHA bisnis saya yang ke 7 😁 alhamdulillah 6 bisnis lainnya sudah BANGKRUT semua.
Saat memulai RAZHA, saya memiliki anak usia 6 bulan. Tanpa asisten rumah tangga, tanpa pengasuh dan suami kerja di luar kota. Beberapa hari di rumah, beberapa hari di sana.
Subuh sebelum anak bangun, saya sudah ngebut kerja. Promo, setting post terjadwal di sosmed, rekap order, jawabin chat, cek mutasi rekening, ngurus stock dll.
Anak bangun, saya berhenti kerja. Siapin mandinya, sarapan (sudah mulai MPASI), nyuci, beres-beres.
Maklum lah ya anak baru belajar makan, pasti makannya sedikit, berantakan, susah dll. Padahal bikin MPASI ribeeet… Maklum saya gak suka masak 😅
Gemeesss.. rasanya. Sedangkan di kepala ini berseliweran urusan kerjaan. Duh itu orderan si A belum saya rekap. Eh orderan si B bener gak ya dikirimnya, kok ragu. Duh konveksi kapan ngirim barang, ini udah banyak yang tanyain. Sebel deh sama si C, bawel banget. 😅😅😅
Sambil ASI, HP gak pernah lepas dari tangan. (Plis jangan dicontoh!) 😂
Saat main, anak dibikin sibuk. Supaya Emaknya bisa pegang HP untuk jawabin chat orderan.

Gak jarang saya diprotes orang tua dan mertua.
“Duh kamu tuh, main hapeee aja kerjaannya. Itu anak urusin” 🙈

Kerjaan rumah VS kerjaan olshop, mana yang saya pilih? Oh tentunya kerjaan olshop 😅 (Plis jangan dicontoh juga 😅)
Alhasil… rumah kaya kapal pecah. Mungkin mertua sampe sebel lihat menantunya males 😅😅 Nah si menantu pura” gak tau mertuanya sebel 😜 (bukan menantu idaman)
Oh iya, saat awal RAZHA, saya langsung ada produk 1.000pcs. Gak akan saya bahas kenapa bisa kaya gitu. Panjang ceritanya ahahhaa… Jangan diikutin ya langsung banyak gini, ini sesat wakakakaa.. namanya juga masa lalu, masih lugu banget 😜
Nah si produk ini unfinished (ada bagian yang tidak dijahit) namun potongan dari konveksinya berantakan. Saya gak bisa jual dengan kondisi seperti ini.
Alhasil saya harus potongin 1-1 manual pake gunting. Kebayang ya 1.000pcs 😭
Dengan situasi yang seperti ini saya merasa lelah lahir batin 🙈 Ya rumah, ya anak, ya kerjaan, ya jablay (jarang dibelai suami, karena LDR ahahhahaaa..)
Dari sini saya beranikan diri rekrut karyawan untuk bagian potongin, lipet, bungkus.
Sisa pekerjaan lainnya masih saya pegang.
Saya sebar info ke temen dan sosmed. Orang pertama yang interview langsung saya terima. Gak pake pikir panjang 😅 lugu banget ya 🙈
Okey gaji kamu 1 juta. Senin – Jumat, jam 8-5. Kerjaannya ini. Titik. Besoknya langsung mulai kerja.
Wah asik juga nih ada karyawan. Selang beberapa minggu, saya rekrut lagi karyawan yang akan saya tugaskan untuk pegang sosmed.
lagi…lagi..lagi.. saya rekrut karyawan.
Inget pernyataan saya diawal, saya ingin punya banyak waktu untuk anak. Karena saya mau menerapkan Home Schooling. Oleh sebab itu, harus ada orang yang bantu pegang kerjaan saya.

Buku-Legendaris-Emak-Emak-Jago-Jualan-Karya-Muri-Handayani-Yang-Telah-Terjual-Lebih-Dari-10.000-Pcs
2013 saya proses melahirkan anak ke 2. Eh ke 3 deng. Karena anak pertama saya meninggal di usia 2.5 bulan.
Saya cuti 3 bulan. Sama sekali gak ngurus kerjaan. Sebelum cuti, saya pilihlah seseorang untuk diangkat jadi supervisor. Dia yang bertanggung jawab ngurus tim.
Saya percepat masa cuti. Karena saya shock ketika mendapat laporan penjualan. Dengan jumlah karyawan yang lebih banyak, penjualan di masa panen (Ramadhan) malah hasilnya anjlok dibanding tahun sebelumnya yang jumlah karyawannya sedikit.
Saya ketar ketir.. ini bukan uang saya. Walaupun investor RAZHA adalah sahabat saya, tapi kan saya tetap harus bertanggung jawab.
Mungkin juga saya stresnya agak lebay karena pasca melahirkan.
Akhirnya saya cek semua laptop karyawan.

Dan saya menemukan sesuatu yang MENCENGANGKAN!
Eng..ing..eng… jreng..jreeeeng…. 😅

1. Saya memang memberikan diskon 20% untuk karyawan. Saya pikir saat itu, supaya ketika mereka kepengen untuk pake sendiri atau untuk keluarganya ya bisa dapet diskon.
Tetapi…ternyata itu malah jadi boomerang buat saya. CS yang tugasnya jualan, cari agen. Eh dia malah jualan retail, punya oslhop sendiri. Hasil dari yang dia dapat disitu, dia beli ke kantor dengan diskon 20%.
Kan ini jadinya… dia seperti agen RAZHA ya. Tapi pake laptop saya, internet saya, jam kerja saya, dapet diskon 20% dan saya gaji pula 🙈
Dia jadi gak cari agen baru, malah sibuk jualan retail untuk dirinya.
2. Ada Olshop di dalam Olshop 😅
Kalo yang pertama tadi dia jualan produk RAZHA. Nah kasus yang ke 2 ini, dia jualan produk KOREA 😅🙈
Pake laptop saya, internet saya, jam kerja saya, dia jualan baju-baju korea, dan saya gaji pula 😜
3. Saya hanya menerima karyawan perempuan. Saat itu, semua karyawan berstatus jomblo.
Saat saya cek laptop orang ke 3 ini, saya melihat apa saja yang dia kerjakan. Dan ternyata dia buka-buka artikel tentang….
RAHASIA KEPERKASAAN PRIA 😅😅😅🙈🙈🙈😭😭😭
Dan bukan hanya 1 artikel 🙈 lah ini kan artinya.. hati dan pikiran dia gak ada di RAZHA ya 😭😭 Dia gak ngurusin kerjaan. Malah sibuk sama hal seperti itu 🙈
Huuuff… saya stres banget..
Sakit hatinya bukan hanya soal omset. Tapi merasa di KHIANATIN itu yang perih banget 😭
Saya udah longgar banget ke mereka, kerjaan juga santai. Gak muluk-muluk lah targetnya. Udah saya anggap keluarga. Saya percaya 100% ke mereka. Tapi kenapa hasilnya begini 😭

Setelah berdikusi ke sahabat saya sang investor. Saya memutuskan untuk mem PHK semua karyawan 🙈
Tanpa pemberitahuan jauh-jauh hari. Saya dadakan mengumumkan proses PHK nya.
Rasanya pikiran saya udah kusut banget.
Beberapa menit sebelum jam kerja usai. Saya ke kantor yang letaknya cuma beda 3 rumah dari tempat tinggal saya.
Saya panggil satu per satu ke ruangan. Saya langsung utarakan maksud saya mengenai PHK ini. Tumpahlah air mata kami 😭
Hari itu juga saya minta mereka menyerahkan semua gadget kantor. Saya persilahkan mereka membawa semua barang pribadi, tanpa ada kesempatan esok hari.
Stock barang masih numpuk banyak banget. Gak mungkin saya balikin dana investor berupa barang 🙈

Saya coba renungkan… apa yang salah.. kenapa bisa seperti ini.
Ternyata oh ternyata.. yang salah bukan mereka… tetapi SAYA! 😭
Saya bukan LEADER yang baik.

Mereka gak salah, toh kerjaan mereka udah beres, jadinya mereka kreatif. Tapi ya kreatif sesuka hati mereka 🙈
Mental karyawan “kerjaan gw udah beres. ya udah santai aja. mau rajin, mau males, gaji tetep sama” 😜
Disinilah Allah meminta saya untuk belajar ilmu HRD/SDM. Ternyata selama ini saya terlalu asik belajar ilmu JUALAN saja.
oh ini bukan musibah ya ternyata, beginilah cara Allah mendidik saya. Disentil dulu, baru sadar, lalu belajar.
Dulu ketika saya rekrut karyawan, saya gak ngasih jobdes yang jelas. Saya gak tau mereka tuh sehari kerjanya ngapain aja. Targetnya apa.
Kesimpulannya adalah ketika karyawan santai, disitulah awal musibah datang 🙈
Beda halnya dengan kantor GOOGLE. Mereka kayanya santai banget ya, tapi bisa produktif. Ini beda level 😅 jangan bandingin sama ini ya.

Muri Handayani2
Setelah lebaran saya mulai coba dengan hanya 2 karyawan.
Yang sebelumnya ada 3 CS, sekarang pekerjaan 3 CS itu dipegang oleh 1 orang. Dan ternyata masih bisa kepegang 😱
Lah dulu kenapa saya sampe 3 orang ya? 🙈
Jangan ulangi KEBODOHAN saya ya…!
Siapkan dulu Jobdes, SOP dan KPI yang jelas sebelum Anda rekrut karyawan. Maka hidup Anda akan selamat 😅
Alhamdulillah Allah jodohkan saya dengan Mba Lya Herlyanti sang konsultan SOP.
Abis deh saya diomelin beliau 😅 Mba Lya ini kalo soal kerjaan tegas alias galak 😜
Saya mulai berbenah diri untuk merapihkan jobdes, SOP dan KPI. Sampe sekarang masih terus berproses.
Pernah ngarasain KECOLONGAN 30 juta oleh karyawan sendiri? 🙈
Saya do’ain Anda jangan ngalamin lah ya. Jadi ini kejadian beberapa bulan lalu yang dialami oleh sahabat saya.
Selama 6 bulan, dia gak tau kalo konsumen tuh transfernya bukan ke rekening dia, tapi ke rekening karyawannya! 😭😭😭
itu baru yang ketahuan baru dari 1 konsumen. Gak tau deh yang gak ketahuan berapa 🙈
Kenapa hal ini bisa terjadi?
Karena tidak ada SISTEM yang baik di olshop tersebut.
Arus barang datang, barang keluar, uang masuk, uang keluar.. semua gak jelas.
Jadi…jangan sampai terjadi pada anda ya… 😀
Bagaimana teman2? Seru kan kisah emak2 satu ini…
Smoga kita semua bisa mengambil pelajarannya ya…
Oh ya berdasarkan pengalamannya ini mba Muri dan Partnernya Mba Lya menuangkannya dalam sebuah buku…
Pasti ini akan sangat berguna utk kita yg sedang membangun Bisnis Online
Ilmu lengkapnya akan ada di buku

post fb2
“Resep Ampuh Membangun Sistem Bisnis Online”

Pre Ordernya sudah dibuka mulai Hari Ini.
Jangan sampai melewatkan kesempatan mendapatkan Ilmu Dahsyat yang bisa membawa Bisnis Anda ke level profesional ini!

Join Pre Ordernya dengan dengan klik DISINI

NB :
Akan ada Bonus Luar Biasa senilai jutaan rupiah untuk anda yang mengikuti Pre Order Buku ini…

Share bila menginspirasi anda….

Iklan

Komentarmu :

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s